Penyebaran Covid-19 Kian Mengkhawatirkan, Begini Upaya Pemkot

  • Whatsapp
Ilustrasi/Shutterstock

WartaBekasi.co – Kemunculan klaster baru Covid-19, yakni klaster keluarga, menimbulkan kekhawatiran di tengah masyarakat.

Sebab, penyumbang terbesar kasus Covid-19 saat ini berasal dari klaster keluarga.

Read More

Hingga 6 September, ada 1.072 kasus Covid-19 di Kota Bekasi. Dari jumlah tersebut, ada 196 keluarga yang terpapar Covid-19.

Klaster keluarga diketahui menyebabkan penularan Covid-19 dari satu rumah ke rumah lainnya yang ada di dalam lingkungan tersebut.

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi menyampaikan, kasus klaster keluarga di wilayahnya terus terjadi peningkatan.

Pada 18 Agustus, ada 155 keluarga dengan total 437 jiwa yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Lalu pada 8 September, Pemkot mengumumkan terakhir kasus klaster hingga 6 September ada 196 keluarga dengan rincian 519 jiwa terpapar Covid-19.

Oleh karena itu, dalam jangka waktu kurang lebih sebulan, kasus klaster keluarga meningkat menjadi 207 kasus.

“Kasus aktif saat ini masih ada 25 keluarga yang masih dipantau dan dievaluasi perkembangannya,” kata Rahmat, Selasa (8/9/2020).

Bahkan dari klaster keluarga itu muncul 212 anak yang terpapar Covid-19, yakni dari umur 0-19 tahun.

Anak-anak itu rata-rata tertular dari orangtuanya yang juga terpapar Covid-19.

Lalu bagaimana proses penularan klaster keluarga?

Kadinkes Kota Bekasi Tanti Rohilawati mengatakan, pihak Pemkot tengah mengevaluasi penambahan klaster keluarga yang terjadi belakangan ini.

Ia menduga ada dua penyebab penambahan kasus klaster keluarga di wilayahnya. Pertama, berasal dari pasien Covid-19 yang isolasi mandiri tidak sesuai prosedur.

Salah satunya, pasien atau keluarga pasien yang isolasi mandiri tidak mengenakan masker di rumah.

Apalagi saat ini di Kota Bekasi jumlah pasien Covid-19 yang isolasi mandiri lebih banyak dibanding pasien yang dirawat di rumah sakit. Terakhir, hingga 6 September ini ada 254 pasien positif Covid-19. Rinciannya 207 pasien jalani isolasi mandiri dan 47 dirawat

“Kita menganalisa sampai saat ini kenapa terus terjadi peningkatan, apakah pasien-pasien OTG (orang tanpa gejala) ini yang diisolasi mandiri sudah mengikuti prosedur dengan baik atau tidak sehingga terjadi penyebaran family. Mungkin ini harus kita cari, apakah karena isolasi tidak sesuai prosedur,” ujar Tanti.

Tanti menilai, isolasi mandiri tidak efektif dilakukan jika ada anggota keluarga dalam satu rumah pasien Covid-19 tersebut tak menaati protokol kesehatan.

Sebab, saat ini penularan begitu cepat, terutama melalui airborne atau udara.

Selain itu, dugaan penyebab lainnya adalah kurangnya ventilasi di dalam rumah.

Menurut dia, virus corona tipe-2 ini bisa langsung cepat menyebar di ruangan tertutup. Apalagi jika di dalamya, anggota keluarga tersebut tak terapkan protokol kesehatan.

“Ventilasi itu harus, sekarang itu penyebaran lewat airborne. Jangan sampai kita di dalam ruangan tiga jam yang tertutup,” kata dia.

Dia mencontohkan, kamar mandi bisa jadi tempat penularan Covid-19 jika tak ada ventilasinya.

Sebab banyak perlengkapan di kamar mandi digunakan bersama sehingga potensi penyebarannya besar.

“Namanya sarana kan perlu ventilasi. Apakah sarana dan prasarana kurang. Dalam arti dia kamar mandi untuk semuanya, padahal dikamar mandi itu kita gosok gigi, sabun bersama sama. Meskipun kita pakai masker, kita tetapi kan menggunakannya bersama-sama tidak menutup kemungkinan (ada penyebaran),” kata Tanti.

Upaya yang dilakukan Pemkot Bekasi 

Untuk menekan angka kasus klaster keluarga, saat ini pihak Pemkot juga tengah melacak kasus klaster keluarga di RW-RW sekitaran zona merah.

Dengan adanya pelacakan ini diharapkan dapat menekan angka klaster keluarga di wilayahnya.

“Nah Dinkes sedang tracking, Dinkes juga melacak yang di RW-RW sekarang kasusnya (Covid-19) tinggi,” ucap Rahmat.

Rahmat juga mempersilahkan pasien Covid-19 untuk isolasi mandiri di Stadion Patriot apabila di rumahnya tak memungkinkan.

“Iya kalau rumahnya yang memang tidak memungkinkan bawa ke sini (Stadion Patriot) saja. Misalnya rumahnya cuma 40 meter dan keluarganya ada 6 atau 10 orang jadi kita bawa saja,” tutur dia. (kompas)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *